Salam ramadhan
Selamat menunaikan ibadah puasa, semoga segala amal ibadah kita di terima Hendak nya.

Semoga kita di berikan kekuatan dan kesihatan yang baik untuk menjalani fardhu ramadhan 

al-mubarak

Amin ya rabbal alamin.

3 JENIS KAWAN

3 sahabat

—-KATA IMAM AL-GHAZALI

– Kawan yang pertama,Kawan yang ada ilmu, bila kita berkawan dengan dia, dia
sentiasa bagi ilmu dan nasihat kepada kita. Imam Al-Ghazali kata jangan lepas kawan ini. Berkawanlah kerana kebaikan yang banyak blh diperolehi.

– Kawan kedua
Dia tak ada ilmu, tapi kita ada ilmu dan dia terima ilmu dan nasihat yang kita sampaikan kepada dia.
Berkawanlah kerana dengan kita sampaikan ilmu dan
nasihat kepada dia, dia dapat laksanakan perintah Allah SWT.

– Kawan yang ketiga
Dia tak ada ilmu, kita ada ilmu tetapi bila kita bagi ilmu & nasihat kepada dia, dia tak terima dan macam-macam
bagi alasan iaitu seperti dia tak suka ilmu yang disampaikan. Dia reject ilmu dan nasihat yang kita bagi.

Imam Al- Ghazali kata jangan kawan dengan orang macam ini kerana tiada bagi manfaat kepada kita dan dia.

Dan takut-takut kita terikut cara dan tingkahlaku dia yang boleh membawa kita kepada kehancuran.

MARI KITA MENCARI SAHABAT YANG DI KATAKAN IMAM AL-GHAZALI INSYAALLAH KITA AKAN SELAMAT.

REZEKI SEMPIT?

frustration

 

“Mengapa rezeki saya sempit walaupun bermacam-macam usaha telah dilaksanakan”..

 

Rezeki bukanlah wang ringgit atau harta benda  semata-mata. Jadi jika duit kita sikit atau harta tak berapa nak ada, jangan bimbang &  terus menerus mengatakan rezeki kita SEMPIT!

 

Antara REZEKI lain yang Allah kurniakan kepada kita :

 

 

  • Dapat mentaati perintah & meninggalkan larangan Allah.

 

  • Tubuh badan yang sihat.

 

  • Anak-anak yang sihat.

 

  • Pasangan hidup yg baik soleh/solehah.

 

  • Memiliki ilmu yang bermanfaat.

 

  • Mempunyai ingatan yang baik.

 

  • Rasa aman & tenteram.

 

  • Tiada masalah yang besar.

 

  • Dikelilingi sahabat-sahabat yang baik.

 

 

Semuanya yang di atas itu juga  REZEKI..

 

Jadi walaupun kita tidak banyak wang & harta tidaklah bermakna rezeki kita SEMPIT.

 

Bersyukur dengan apa yang kita ada & dalam masa yang sama gandakan usaha untuk menambahbaik sumber rezeki.

 

Wallahuaklam.

 

SIAPA YANG TAK TAKUT!

 

hiding-

Siapa yang tak takut jika Tuhan menarik
segala rezeki yang dilimpahkan kepada kita
sebelum ini?

Siapa yang tak takut jika Tuhan mengambil
semula semua insan-insan disekeliling kita dalam
sekelip mata?

Siapa yang tak takut jika terpaksa hidup
bersendirian tanpa ada siapa untuk kita mengadu,
bergurau senda dan menambakan kasih.

INGAT! Kita tidak tahu dimana Tuhan nak berikan
kita rezeki, bagaimana punca rezeki kita dan bila ianya
akan tiba. Tetapi, jangan sesekali kita LUPA untuk
mengucapkan syukur kepada-Nya walaupun mendapat
hanya sekecil-kecil rezeki. Jangan pernah berhenti untuk
berusaha. Jangan sesekali. InsyaAllah

Kejayaan, Kekayaan Dunia Dan Akhirat Akan Bersama Kita

7 Sebab Pasangan Suami Isteri Kehilangan Rezeki.

cd

Kehidupan berumah tangga bukanlah sesuatu yang mudah seperti yang di sangka oleh ramai muda mudi.Walaupun kebanyakan perkahwinan itu berlaku atas dasar rasa cinta pada satu sama lain, namun adakalanya
perkahwinan tersebut berakhir dengan penceraian!
Statistik dari Jabatan Agama menunjukkan punca perceraian UTAMA adalah dari masalah kewangan dan pasangan yang kurang bertanggungjawab.

Islam menekankan usaha untuk mendapatkan rezeki yang halal lagi berkat.Allah menurunkan rezeki bukan hanya sekadar dalam bentuk wang ringgit,kesihatan dan juga pelbagai bentuk rezeki lain lagi bagi menjamin
kebahagian rumah tangga & keluarga.Malangnya, ramai yang memandang mudah sebab & punca kehilangan rezeki setelah berkahwinan dan mempunyai zuriat.

Allah telah menentukan setiap anak ada rezeki untuk mereka ,namun jika tanpa usaha dan beberapa punca seperti di bawah ini,besar kemungkinan pasangan & keluarga tersebut akan berpecah belah dan berakhir
dengan perceraian yang menyakitkan.
1. Sering bergaduh.
Elakkan bergaduh sesama pasangan, terutamanya hal-hal kewangan. Berbincanglah dengan baik dan cari persefahaman. Bila pasangan tidak redha antara satu sama lain, di situlah rezeki bakal disekat.

2. Merungut dan menganggap anak-anak sebagai beban.
Berikanlah kasih sayang sepenuhnya kepada anak-anak kerana setiap anak adalah rezeki dari Allah swt. Tanggungjawab ibu bapa mencari rezeki yang halal serta berkat untuk anak-anak & memberikan kasih sayang
tanpa merungut dan rasa terbeban.

3. Mengeluh sesama pasangani dengan apa yang tidak dimiliki.
Jangan mengeluh dan bersyukurlah dengan apa yang dimiliki samada banyak atau sedikit, kerana syukur itu adalah kunci kepada rezeki yang melimpah ruah.

4. Kedekut dengan keluarga.
Jangan terlalu berkira dalam perkara yang baik untuk keluarga. Tanamkan sikap bertoleransi sesama pasangan kerana rezeki yang Allah beri adalah untuk dikongsi bersama.

5. Kurang bijak mengawal emosi dan amarah
Jangan sesekali meninggikan suara dan gunakan perkataan yang baik-baik sahaja ketika bersama keluarga.Berilah layanan yang penuh mesra kepada ahli keluarga.

6. Kurang sabar dalam menangani karenah keluarga.
Bersabarlah dalam menangani karenah pasangan dan anak-anak. Adakalanya kita tidak suka akan sesuatu perkara itu.Namun,kita tetap perlu banyak bersabar dan fahami keadaan keluarga.Carilah jalan penyelesaian
secara baik.Sabar itu sepruh dari iman & salah satu punca menarik rezeki.

7. Tidak berdoa untuk kebahagiaan keluarga.
Jaga ibadah wajib disamping amalan sunat & sentiasa mendoakan yang baik-baik untuk pasangan dan anak-anak. Sentiasa ingatkan mereka dalam doa kerana kuasa doa itu adalah luar biasa.

Isteri Ada Kaitan Dengan Rezeki Suami? Betul ke?

a

Seorang suami mengadu rezekinya asyik ‘sempit’.

 

“Semua serba tak cukup, terasa dunia ini sempit. Dah usaha bermacam-macam, semua cara sudah dibuat. Hati pun resah dan rasa nak marah saja. Kenapa ya ustaz?” soalnya.

 

“Ibu bapa abang masih ada lagi?” tanya saya.

 

“Mak dan ayah dah tiada,” balasnya.

 

“Abang ada isteri tak?”

 

“Ada ustaz, saya ada tiga orang anak,” katanya.

 

“Saya beri 2 kunci rezeki dan ketenangan datang dalam hidup kita. Sayang dan jaga isteri dengan baik, jaga solat. Sebelum mula bekerja, solat dua rakaan. Nak buat apa-apa pun. minta pada Allah dulu,” nasihat saya padanya.

 

Dia diam termenung mendengar jawapan saya itu.

 

“Ustaz, betul ke rezeki kita ada kaitan dengan isteri?” soalnya.

 

“Bagaimana keberkatan nak datang dalam hidup kita jika menyedihkan dan menyakitkan orang yang setia dan berkorban tinggalkan keluarganya untuk bersama kita? Sangkaan dan isi hati mereka, doa yang kuat untuk kita.

 

“Silaturrahim asbab rezeki terbesar. Allah janji rezeki dan umur berkat dengan jaga silaturrahim dan menyambungkannya.

 

“Jika kita sakitkan kucing atau tipu kucing pun kita akan rasa hidup ini tidak tenang kerana kita sedang buat salah. Inikan pula isteri kita?” jelas saya dan dia mengangguk setuju.

 

 

Saya lihat, dalam hidup ini semua orang yang bahagia dan berjaya bermula bila mereka bahagia bersama isteri mereka. Saat kita mula menipu, menyakitkan, menyusahkan pasangan, hidup jadi serba tak kena.

 

“Cuba abang mulakan dengan berbuat baik terhadap isteri. Mencintai dan menghargainya,” itulah pesanan terakhir saya padanya sebelum berpisah.

 

Selang beberapa minggu kemudian, dia datang berjumpa dengan saya semula.

 

“Ya Allah, rezeki saya bertambah. Semuanya jadi mudah dan lapang. Hati saya menjadi tenang bila saya memperbetulkan kesilapan saya, jaga hatinya dan menghargainya serta buat apa yang isteri suka,” kongsinya dengan wajah yang jelas bersyukur sangat.

 

Silaturrahim membuka pintu rezeki, inikan bersama isteri kita yang tercinta. Dulu pernah seorang pekedai dia rasa kedainya dibuat orang, kena sihir. Dah buat bermacam-macam, tetapi tetap mengalami kerugian.

 

Dia datang berjumpa dengan saya.

 

“Abang ada buat buruk pada isteri tak?”

 

“Ye ustaz, saya tipu isteri saya. InshaAllah saya akan perbetulkan kesilapan saya,” katanya.

 

Tidak lama kemudian, dengan izin Allah, rezekinya mencurah-curah.

 

Ramai orang kaya raya hidupnya menjadi sempit dan tidak tenang kerana lupa diri dan menyakitkan hati orang tersayang amanah Allah. Sebenarnya bersyukur dan menghargai ibu bapa, isteri dan anak-anak itulah rezeki yang paling besar. Isteri yang solehah sentiasa mendoakan dan menyokong suami agar rahmat Allah mencurah-curah.

 

Sumber:

https://www.facebook.com/ebitlewa

 

 

Jom Selawat.

بِسۡـــــــــمِ ٱللهِ ٱلرَّحۡـمَـٰنِ ٱلرَّحِـــــــيم.

Mari kita perbanyakkan selawat keatas nabi Muhammad S.A.W.

Semoga Allah memberi keampunan & melimpahkan rahmat kepada kita.

Selamat beramal.

 

۞  اَللهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ

وَعَلَى آلِ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ ۞🌹

 

۞ اَللهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ

وَعَلَى آلِ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ ۞🌹

 

۞ اَللهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ

وَعَلَى آلِ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ ۞🌹

 

۞ اَللهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ

وَعَلَى آلِ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ ۞🌹

 

۞ اَللهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ

وَعَلَى آلِ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ ۞🌹

 

۞ اَللهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ

وَعَلَى آلِ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ ۞🌹

 

۞ اَللهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ

وَعَلَى آلِ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ ۞🌹

 

۞ اَللهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ

وَعَلَى آلِ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ ۞🌹

 

۞  اَللهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ

وَعَلَى آلِ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ ۞🌹

 

۞ اَللهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ

وَعَلَى آلِ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ ۞🌹

#selawatNabi

Punca Rezeki Terhalang.

b

 

“Saya hairan, nak kata saya ini pemalas, tidak. Nak kata saya ini bodoh, belajar sampai universiti. Nak kata saya ni hodoh, wajah macam selebriti. Nak kata saya tak kenal ramai orang, tidak juga. Ramai juga kenalan saya berpangkat, bergelar datuk. Bahkan ramai juga kenalan saya, merupakan usahawan dan ahli perniagaan yang berjaya. Ada yang baharu berusia 35 tahun, sudah pun bergelar orang kaya. Punya pendapatan sebulan melebihi RM100 ribu, punya rumah enam biji dan sebagainya. Kenapa mereka boleh berjaya dan kenapa saya tidak?”

 

Demikianlah secebis rungutan seorang usahawan muda yang baharu berjinak-jinak dalam dunia keusahawanan. Perniagaannya tidaklah begitu sukses, sekadar cukup-cukup makan sahaja. Ibarat kata pepatah, ‘bagai berumah di tepi aur’, salah sedikit bisa terjunam ke dalam sungai. Jenuh juga beliau mencari punca, dibuat muhasabah berulang-kali, tapi masih juga tidak ketemu jawapan yang dicari.

 

Sebagai teman baik, penulis merasa simpati dan jadi terpanggil memberikan input dan saran. Maklumlah, dalam 1000 patah perkataan yang terluah, andai 10 berhasil menjadi buah, itu pun sudah dikira bagus. Lagi pun, bersedekah tidak semestinya dengan harta. Memberikan pendapat dan nasihat juga boleh dianggap sedekah. Penulis pun mencelah.

 

“Saya ada kisah yang menarik, jika kamu mahu mendengarnya.” Demikianlah penulis memulakan. Beliau kelihatannya tertarik dan mula memasang telinga penuh harapan.

 

“Daripada pengamatan saya, ada tiga sebab menyebabkan rezeki menjadi sempit. Pertama, tidak memberikan sedikit rezekinya untuk dikongsikan dengan ibu bapa. Kedua, lokek untuk bersedekah. Ketiga, mengabaikan zakat.” Demikianlah tiga sebab yang penulis tuntaskan di hadapannya. Kemudian, izinkan penulis menerangkannya lebih lanjut.

 

Orang yang lokek dengan ibu bapa, sehingga menyebabkan kehidupan ibu bapanya menjadi sempit, maka amat wajar hidupnya dan rezekinya disempitkan Allah SWT. Ini kerana, Islam menggariskan bahawa ibu bapa itu menjadi sebahagian daripada kewajipan si anak untuk menafkahi mereka. Misalnya, jika mereka tiada makanan, maka diberikan makanan. Jika mereka tiada tempat tinggal, maka wajib disediakan. Jika tiada pakaian, wajib diberikan.

 

Bukankah reda kedua ibu bapa itu terlebih dahulu menjadi syarat untuk menjelmanya reda Allah SWT dan Rasul? Dalam hal ini, Nabi Muhammad SAW menegaskan: “Reda Allah bergantung kepada reda ibu dan bapa; dan murka Allah bergantung kepada murka kedua ibu bapa.” (Hadis riwayat al-Hakim)

 

Penulis menyatakan: “Ada seorang anak yang saban bulan memberikan elaun sebanyak RM500 kepada ibu bapanya. Apabila si anak itu membeli sebuah rumah, dia memberitahu kepada ibu bapanya, bahawa dia tidak lagi mampu memberikan RM500 sebulan dan hanya mampu memberikan RM200 sebulan. Ibu bapanya tidak membantah. Mulai bulan berikutnya, si anak hanya memberikan RM200 sebulan. Namun, perkiraannya bahawa dengan mengurangkan pemberian kepada ibu bapanya dapat melegakan perbelanjaan bulanannya tidak pula menjadi nyata. Apa yang nyata, dia merasa kesempitan dan ketidak cukupan. Akhirnya, dia kembali memberikan RM500 kepada ibu bapanya. “

 

Punca Rezeki Terhalang

 

Ingatlah, bukan kita yang menentukan cukup atau tidak sebuah pendapatan. Semuanya tergantung kepada Allah SWT, Tuhan yang menurunkan rezeki dan Tuhan yang mampu menghalangi.

 

Kisah kedua pula: “Seorang usahawan telah berjaya dan menjadi kaya. Namun, dalam sekelip mata perniagannya merudum. Dia menjadi kelam-kabut. Satu projek pun tidak sangkut. Dalam keluh-kesah dilanda kemelut, dia membawa dirinya ke sebuah kawasan sunyi. Dia mahu merenung diri. Akhirnya, atas kehendak Allah SWT, seorang teman berjaya menjejakinya dan mengajak si lelaki menemui seorang ustaz. Atas nasihat si ustaz, lelaki yang sudah hampir muflis itu mulai menyedekahkan saki-baki hartanya. Dia mencari anak-anak yatim dan memberikan mereka makan. Atas kehendak Allah SWT juga, minggu hadapannya si lelaki itu menerima panggilan telefon. Dia diberikan projek bernilai RM100 ribu, tanpa perlu masuk tender walaupun satu. Dua minggu berikutnya, dia diberikan sekali lagi sebuah projek bernilai dua kali ganda. Mulai saat itu, si lelaki berkenaan terus istiqamah bersedekah.”

 

Ini pula kisah ketiga: “Seorang lelaki cina, dia belum Islam. Namun, saban tahun si cina ini menemui seorang ustaz untuk memberikan zakat. Si ustaz awalnya merasa pelik, bagaimana mungkin si non muslim mahu berzakat. Lelaki cina itu berkeras, dia mendakwa, semuanya gara-gara dia terdengar sebuah ceramah dari sebuah masjid. Dalam ceramah itu, Allah SWT menjamin rezeki dan harta orang yang berzakat. Sejak itu, dia pun mulai memberikan zakat hartanya. Hasilnya, perniagaannya terus berkembang. Atas sebab itulah, dia akan memastikan zakat hartanya akan tetap ditunaikan.”

 

Inilah kisah-kisah yang penulis titipkan lewat perbicaraan dari hati ke hati bersama si usahawan muda yang tidak begitu menjadi perniagaannya. Kesimpulannya amat mudah, dengar, percaya dan beramal. Itu sahaja. Islam bukan agama teori; tetapi agama amali. Jika si cina non-muslim itu pun meyakininya; maka apa lagi alasan kita untuk meragui. Ingat, pepatah Melayu pun ada berkias: ‘Bukit Tinggi boleh didaki, Lurah dalam berkala-kala; Penat kaki boleh berhenti, Berat beban siapa membawa’. Wallahua’lam.

 

Sumber:

http://blog.zakatselangor.com.my

 

Rupanya Rezeki Seorang SuamiAdaKaitanDengan Isteri!

 

sd

 

Seorang suami mengadu rezekinya asyik sempit. Semua serba tak cukup. Terasa dunia ni sempit. Dah usaha macam-macam. Semua cara dah buat. Hati pun resah dan rasa nak marah jer..kenapa yer ustaz?

Abang ada ibubapa lagi ke? Mak ayah saya dah tiada. Abang ada isteri tak? Ada ustaz. Saya ada 3 orang anak…

Saya beri 2 kunci rezeki dan ketenangan datang dalam hidup kita. Sayang dan jaga isteri dengan baik. Dan jaga solat. Sebelum mula kerja solat 2 rakaat. Nak buat apapun. Minta pada Allah dulu..

Dia diam termenung. Kemudian dia cakap betul ke rezeki kita ada kaitan dengan isteri. Jawab saya bagaimana keberkatan nak datang dalam hidup kita jika menyedihkan dan menyakitkan orang yang setia dan berkorban tinggalkan keluarganya untuk bersama kita..sangkaan dan isi hati mereka doa yang kuat untuk kita..

Silaturrahim asbab rezeki terbesar. Allah janji rezeki dan umur berkat dengan jaga silaturrahim dan menyambungkannya.

Jika kita sakitkan kucing atau tipu kucing pun kita akan rasa hidup ini tak tenang kerana kita sedang buat salah. Inikan pula isteri kita..

Saya lihat dalam hidup ini semua orang yang bahagia dan berjaya bermula bila mereka bahagia bersama isteri mereka. Saat kita mula menipu, menyakitkan, menyusahkan pasangan, hidup jadi serba tak kena…

Cuba abang mulakan dengan buat baik terhadap isteri. Mencintai dan menghargainya..

Tak lama dia jumpa saya. Katanya ya Allah rezeki saya bertambah. Semuanya jadi mudah dan lapang. Hati saya tenang. Bila saya betulkan silap saya. Saya jaga hatinya dan hargainya. Saya buat apa yang dia suka..

Silaturrahim membuka pintu rezeki…inikan bersama isteri kita yang tercinta.

Dulu pernah seorang pekedai dia rasa kedainya dibuat orang. Kena sihir. Dah buat macam-macam. Tapi tetap rugi. Dia jumpa saya. Saya kata padanya abang ada buat buruk kepada isteri tak?

Jawabnya yer ustaz. Saya tipu isteri saya. InsyaAllah saya betulkan. Selepas itu rezekinya mencurah-curah..

Ramai orang kaya raya hidupnya jadi sempit dan tak tenang kerana lupa diri dan menyakitkan hati orang tersayang amanah Allah.

Sebenarnya bersyukur dan menghargai ibubapa, isteri dan anak-anak itulah rezeki paling besar. Isteri yang solehah sentiasa mendoakan dan mentaati suami agar rahmat Allah mencurah-curah.

 

Sumber:

https://www.facebook.com/ebitlew